RAPAT RHL – Pulang Gerimis

Surabaya – Hari ini RRH ngadain rapat untuk pelaksanaan GERHAN di Perum Perhutani Unit II Jawa Timur, rapat dilaksanakan di Ruang Tectona, yah.. capek bener badan ini, ada rasa jenuh juga dengan pekerjaan selama ini karena volume pekerjaan yang boleh dibilang luar biasa banyaknya. Tadi jam 18.30 aku baru saja pulang dari kantor walau gerimis terus menguyur kota Surabaya 3 hari terakhir ini, akupun pulang diantar oleh Bang Yose kebetulan membawa mobil (wah mobil Bang Yose udah selesai turun mesin nih..).

Sesampai dikos aku duduk-duduk sebentar sambil meng-charge HP yang kebetulan habis dari jam 15.00, ada satu sms masuk ketika HP aku hidupkan, sms dari Dewi yang menanyakan aku lembur apa tidak. Setelah duduk beberapa saat aku akhirnya mandi, yah.. Surabaya terasa dingin nih pikirku ketika aku masuk kamar mandi, biasanya ketika di kos lama di Jojoran I dulu habis mandi pasti keringetan, tapi beda dengan kos yang baru ini, habis mandi terasa kayak di Jogja dingin bener.

Lapar nih, tapi aku tidak bisa cari makan malam karena masih gerimis, maklum aku gak punya payung, kemarin aku mau beli payung sama Dewi dilarang karena Dewi punya payung 3. O ya aku sambil dengerin lagu Begitu Indah dari Padi, hi jadi gak merasa kesepian karena suasana lagu pas banget sama hatiku.

Akhir-akhir ini aku suka lagi “way back into love”, gak tahu kenapa aku suka banget sama sair lagunya, mungkin karena Shopie cantik ya yang ada di film Music and Lyric itu, ya memang Sophie cantik bener bila dibandingkan dengan Cora, kalau seksinya sih seksi Cora, tapi kalau disuruh nilai cantik mana, tentu saja aku milih cantikan Sophie.

Wah laparku semakin menjadi nih, tapi kenapa hujan tak juga kunjung reda, bener-bener hujan gak kompromi dengan perutku nih. Tapi ada ide makan apa ya? Tadi pagi dikantor udah makan nasi campur, siang makan nasi padang trus malam makan apa ya? Biasanya aku makan malam bareng Dewi kalau gak nasi goreng, ya nasi penyetan atau siomai, kadang-kadang di fast food juga sih, tapi akhir-akhir ini aku jarang makan di fast food.

Ceritanya masih nyari ide maem nih, masak aku harus kembali ke warung semalam yang jual nasi sayur dengan harga flat, apapun lauknya tetep aja kena Rp. 6.500,- tapi kayaknya bukan ide bagus kalau aku harus kembali lagi ke warung makan itu, tapi mau makan apa?nasi goreng? Ahk…….

Barusan aku dapat sms dari Dewi yang nyuruh aku makan, aneh ya Dewi itu nyuruh makan tapi Dewi sendiri gak makan, malah Dewi maemnya dikit bener, aku jarang lihat Dewi makan dihabiskan apapun makannya, mungkin kecuali mangga kali Dewi pasti habis.

Hah, what next ya,… btw besok aku akan pulang ke Jogja, tapi gak tahu bisa apa enggak karena pekerjaan disini banyak bener termasuk RHL APBN-P ini yang banyak menyita waktu di RRH.